Menu

Mode Gelap
Asatu Desak Kejari Bulukumba Segera Tetapkan Tersangka Kasus UPPO Bulukumba Satu Lagi, Komplotan Curnak di Bulukumba Diringkus Polisi WRC dan PSMP Sulsel Desak Pengusutan Dugaan Pengelolaan Kawasan Lindung di Batu Tongkaraya Bantu UMKM di Bulukumba, HIPMI Bakal Gelar Ramadhan Fair 2023 Teroris KKB Kembali Menyerang dan Tembak Warga Sipil di Yahukimo, Pelaku Pecatan Prajurit TNI

HUKRIM · 5 Jul 2023 13:25 WIB ·

Temuan Inspektorat di Kasus PDAM Lombok Timur, Dugaan Kerugian hingga Miliaran Rupiah


 Temuan Inspektorat di Kasus PDAM Lombok Timur, Dugaan Kerugian hingga Miliaran Rupiah Perbesar

HUKRIM TIN-Hasil audit Inspektorat Lombok Timur terkait laporan keuangan PDAM Lombok Timur tahun 2020 dan 2021, salah seorang pejabat internal perusahaan diduga menggunakan anggaran untuk kepentingan pribadi.

Informasi yang diperoleh NTBSatu, Kabag Transdit inisial LS menggunakan Rp29 juta untuk kepentingan pribadi.

Uang puluhan juta itu seharusnya digunakan untuk biaya pasir lambat, biaya pengurusan dan pembangunan pengolahan Surat Permohonan Langganan (SPL) Sambelia tahun 2020.

Laporan itu menyebutkan, hal itu terjadi karena kelalaian Direktur Utama dan Direktur Teknik.

Poin lain menyebut, panjar operasional pada akun pembayaran di muka tidak sesuai dengan peraturan yang berlaku. Penyebabnya, kelalaian Direktur Utama dan Badan Pengawas PDAM Lombok Timur.

Akibatnya, muncul indikasi kerugian perusahaan sebesar Rp217.593.010.

Hal menyimpang lainnya yakni, pembagian laba bersih PDAM Lombok Timur dengan pajak tahun 2020 belum ditentukan Dewan Direksi. Sehingga kontribusi Pendapatan Asli Daerah (PAD) ke Pemda belum dibayar.

Pengangkatan Dewan Direksi periode 2018-2022 disebut tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Salah satu alasannya, kelalaian dewan pengawas yang tidak memberikan saran dan pertimbangan kepada Ali Bin Dachlan yang saat itu menjabat sebagai Bupati Lombok Timur.

Selanjutnya, Inspektorat Lombok Timur menemukan adanya pembengkakan jumlah anggaran belanja pegawai pada tahun 2020. Total belanja tersebut Rp2.574.556.853.

Pembengkakan itu terjadi karena Direktur Utama tidak mengacu pada peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Poin berikutnya, laporan keuangan PDAM Lombok Timur tahun tidak dilengkapi dengan lampiran data dan penjelasan.

Selain itu, Dewan Direksi dan jajaran tidak Rencana Bisnis Anggaran (RBA) selama lima tahun periode 2018-2022.

Belum lagi, piutang lain-lain sebesar Rp1.483.179.508. Angka itu juga berpotensi menjadi kerugian perusahaan. Namun dalam laporan itu tidak menjelaskan secara rinci jumlah dan ke mana saja dana tersebut.

Sementara itu, Kepala Inspektorat Lombok Timur, Hj. Baiq Miftahul Wasli mengatakan, pihaknya tidak bisa memberikan informasi secara detail terkait Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) tersebut. (Di kutip dari NTB SATU)

Artikel ini telah dibaca 20 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Ahli Ungkap Downline Fiktif Dugaan Korupsi Eks Pimca Bulog Dengan Kerugian Negara 1,7 Miliar

7 Mei 2024 - 07:38 WIB

Wrc Akan Melakukan Pegaduan di Kantor BPN Sul Sel Terkait lahan Milik H Murniti Diduga di Klaim Oleh Oknum Mantan ASN Pemda

4 Mei 2024 - 06:53 WIB

Wrc Sul Sel Meminta Pemkot Makassar Menutup Gudang Sumber Jaya Motor, Diduga Abaikan Perda dan Tidak Memiliki Izin

29 April 2024 - 10:26 WIB

Oknum Polisi Aniaya Istri yang Sedang Hamil, Dilaporkan ke Polda Sumut

16 April 2024 - 22:42 WIB

Hati Hati Menbuat Laporan Fiktif Penggunaan Dana Bos, Oknum Operator Dinas Pendidikan Dituntuk Empat Tahun Penjara

11 April 2024 - 01:32 WIB

Viral, Akibat THR Belum Cair 2 Anggotan DPRD Ngamuk Pecahkan Pintu Kaca Kantor

6 April 2024 - 16:03 WIB

Trending di HUKRIM