Menu

Mode Gelap
Asatu Desak Kejari Bulukumba Segera Tetapkan Tersangka Kasus UPPO Bulukumba Satu Lagi, Komplotan Curnak di Bulukumba Diringkus Polisi WRC dan PSMP Sulsel Desak Pengusutan Dugaan Pengelolaan Kawasan Lindung di Batu Tongkaraya Bantu UMKM di Bulukumba, HIPMI Bakal Gelar Ramadhan Fair 2023 Teroris KKB Kembali Menyerang dan Tembak Warga Sipil di Yahukimo, Pelaku Pecatan Prajurit TNI

NEWS · 30 Mei 2023 15:53 WIB ·

Tolak Aktivitas Tambang, Warga Batukaropa Bulukumba Bakal Unjuk Rasa di Polda Sulsel


 Tolak Aktivitas Tambang, Warga Batukaropa Bulukumba Bakal Unjuk Rasa di Polda Sulsel Perbesar

NEWS, TIN — Warga Desa Batukaropa Kecamatan Rilau Ale, Bulukumba, Sulsel yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Batukaropa Bersatu bakal menggelar aksi di Polda Sulsel.

Agendanya menolak aktivitas tambang di Sungai Balantieng. Hal tersebut di ungkapkan oleh Koordinator Aksi, Try Wahyudi pada Selasa, 31 Mei 2023.

Ia menjelaskan bahwa, pihaknya telah memasukkan surat pemberitahuan untuk pengawalan aksi di Polrestabes Makassar. Terkait rencana aksi unjuk rasa yang akan di gelarnya besok (Rabu, 31 Mei 2023) di Kantor Polda Sulsel.

“Surat kami sudah masuk, besok kami bersama puluhan warga Desa Batukaropa akan menggelar aksi demonstrasi di Kantor Polda Sulsel. Doakan perjuangan kami,” ungkapnya.

Dalam aksinya nanti, pihaknya akan meminta kepada Kapolda Sulsel untuk menghentikan aktivitas pertambangan yang di lakukan PT. Purnama di desa tersebut.

Dampak Tambang Pada Warga
Pasalnya, aktivitas tambang di wilayah tersebut membuat kerugian besar bagi warga.

“Mereka kesulitan mendapatkan air untuk mengaliri persawahan mereka, biasanya petani menggarap sawah 2 kali dalam setahun. Namun sejak perusahaan masuk di sana melakukan penambangan, petani hanya bisa menggarap sawahnya satu kali dalam setahun,” kata Try.

Dari hasil advokasinya, Ia mengungkapkan bahwa sejak PT. Purnama melakukan aktivitas pertambangan di Desa tersebut, kedalaman sungai Balantieng yang sebelumnya hanya 1,5 meter. Namun karena materialnya di eksploitasi, sungai Balantieng pada wilayah pertambangan tersebut sudah mencapai kedalaman 12 meter.

“Akibatnya air sungai Balantieng tidak mencapai muara bendungan, sehingga air tidak dapat mengaliri persawahan masyarakat. Tak hanya gagal panen bagi petani di Desa tersebut, bahkan ancaman untuk mendapatkan akses air bersih itu pasti akan terjadi jika aktivitas pertambangan yang terus di lakukan,” ungkapnya.

Diketahui, penolakan warga pada PT. Purnama sudah kerap di lakukan, mulai dari unjuk rasa di Kantor DPRD Bulukumba dan bahkan pemboikotan lokasi pertambangan di Desa Batukaropa juga sudah di lakukan. Namun warga belum juga mendapatkan solusi.

“Kami berharap dan insya Allah besok kami akan meminta kepada bapak Kapolda Sulsel untuk melakukan tindakan terkait dugaan aktivitas pertambangan yang di lakukan PT. Purnama di Batukaropa yang menyengsarakan warga,” tutupnya.

Artikel ini telah dibaca 137 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Pengusaha Muda Andi Muhammad Algazali Temui Muhaimin Iskandar Setela Ambil Formulir Bakal Calon Bupati ke PKB

12 Mei 2024 - 13:04 WIB

Ahli Ungkap Downline Fiktif Dugaan Korupsi Eks Pimca Bulog Dengan Kerugian Negara 1,7 Miliar

7 Mei 2024 - 07:38 WIB

Aliansi Masyarakat Bersatu Menyoroti Perum Bulog Bulukumba Ada Apa, Gudang Tutup Petani Gabah Mengeluh

4 Mei 2024 - 12:11 WIB

Wrc Akan Melakukan Pegaduan di Kantor BPN Sul Sel Terkait lahan Milik H Murniti Diduga di Klaim Oleh Oknum Mantan ASN Pemda

4 Mei 2024 - 06:53 WIB

Wrc Sul Sel Meminta Pemkot Makassar Menutup Gudang Sumber Jaya Motor, Diduga Abaikan Perda dan Tidak Memiliki Izin

29 April 2024 - 10:26 WIB

Oknum Polisi Aniaya Istri yang Sedang Hamil, Dilaporkan ke Polda Sumut

16 April 2024 - 22:42 WIB

Trending di HUKRIM