Menu

Mode Gelap
Asatu Desak Kejari Bulukumba Segera Tetapkan Tersangka Kasus UPPO Bulukumba Satu Lagi, Komplotan Curnak di Bulukumba Diringkus Polisi WRC dan PSMP Sulsel Desak Pengusutan Dugaan Pengelolaan Kawasan Lindung di Batu Tongkaraya Bantu UMKM di Bulukumba, HIPMI Bakal Gelar Ramadhan Fair 2023 Teroris KKB Kembali Menyerang dan Tembak Warga Sipil di Yahukimo, Pelaku Pecatan Prajurit TNI

NEWS · 16 Mei 2023 16:14 WIB ·

Nasabah BSI Wajib Waspada, 3 Dampak Mengerikan Seragan LockBit,


 Nasabah BSI Wajib Waspada, 3 Dampak Mengerikan Seragan LockBit, Perbesar


NEWS TIN-Kelompok hacker LockBit kembali bikin geger. Sebab mencuat kabar mereka telah membocorkan jutaan data pribadi pengguna BSI (Bank Syariah Indonesia) di situs darkweb pada Selasa, 16 Mei 2023.

Kabar ini mencuat setelah akun Twitter @darktracer_int mencuit dengan mengingatkan jika masa negosiasi yang sebelumnya mereka jadwalkan sudah habis.

“Masa negosiasi telah berakhir, dan grup ransomware LockBit akhirnya mempublikasikan semua data yang dicuri dari Bank Syariah Indonesia di web gelap,” tulisnya pada Selasa (16/5/2023).

LockBit adalah kelompok hacker asal Rusia yang biasanya beroperasi di Wilayah Eropa Timur. Mereka menggunakan Ransomware untuk menyerang sistem keamanan, biasanya bank.

Ransomware adalah perangkat lunak berbahaya, atau malware, yang sering dimasukkan ke dalam jaringan komputer entitas melalui apa yang disebut “upaya phishing”.

Ransomware ini bisa menipu penerima untuk mengunduh malware, biasanya dengan mengklik tautan atau lampiran yang terdapat dalam email.

Upaya phishing juga dapat mencakup mencoba mengakses nama pengguna dan kata sandi orang tersebut untuk masuk ke jaringan, dengan membodohi mereka dengan berpikir bahwa mereka masuk ke jaringan yang bersangkutan.

Karena berhubungan dengan daya privasi, maka serangan yang dilakukan oleh kelompok hacker LockBit ini tak bisa dipandang remeh.

Di Indonesia, Ramsomware diketahui sedang menyerang sistem keamanan BSI (Bank Syariah Indonesia).

Dilansir dari Lepide, ada beberapa dampak mengerikan yang mungkin terjadi korban jika kelompok hacker ini sudah benar-benar menjalankan aksinya.

Kehilangan data Ransomware LockBit dapat mengenkripsi dan mengunci data penting yang membuat data tersebut tidak bisa diakses korban. Jika korban atau pihak terkait gagal membayar uang tebusan, mereka dapat kehilangan akses ke data mereka secara permanen.

Dikutip dari Bisnis.Com

Artikel ini telah dibaca 158 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Pengusaha Muda Andi Muhammad Algazali Temui Muhaimin Iskandar Setela Ambil Formulir Bakal Calon Bupati ke PKB

12 Mei 2024 - 13:04 WIB

Ahli Ungkap Downline Fiktif Dugaan Korupsi Eks Pimca Bulog Dengan Kerugian Negara 1,7 Miliar

7 Mei 2024 - 07:38 WIB

Aliansi Masyarakat Bersatu Menyoroti Perum Bulog Bulukumba Ada Apa, Gudang Tutup Petani Gabah Mengeluh

4 Mei 2024 - 12:11 WIB

Wrc Akan Melakukan Pegaduan di Kantor BPN Sul Sel Terkait lahan Milik H Murniti Diduga di Klaim Oleh Oknum Mantan ASN Pemda

4 Mei 2024 - 06:53 WIB

Wrc Sul Sel Meminta Pemkot Makassar Menutup Gudang Sumber Jaya Motor, Diduga Abaikan Perda dan Tidak Memiliki Izin

29 April 2024 - 10:26 WIB

Oknum Polisi Aniaya Istri yang Sedang Hamil, Dilaporkan ke Polda Sumut

16 April 2024 - 22:42 WIB

Trending di HUKRIM